Ditoblos di ari penoblosan

Aku Ayu, Aku kerja di satu londri kiloan yang ada di satu rukp deket perumahan. Karena londrinya kecil ya aku merangkap2 kerjaan, kadang terima order cucian, kadang jadi tukan cuci kadang jadi tukang setrika, kadang ngater cucian yang dah selesai. Maklum banyak saingan jadi bos suru all out ngasi sevis ke kastemer. Ada satu kastemeryang menarik perhatian aku, bapak2, setiap minggu dia nganter cuciannya, setelah dia tau ada layanan anter jemput, dia minta diambil dan dianter kerumahnya. Satu waktu tu bapak amprokan ma aku di londri, “wah ada yang cantik ni, selama ini ngumpet dimana si kok saya gak perna liat kamu”. “Gak ngumpet kok pak, gak punya salah ke bapak kok ngumpet”. “Ih jutek amir jawabnya”. “Kok amir pak”. “Iya soale amur kan gak da”. “Kamsudnya”. “Wah gaul juga tu omongan, gini amur kan gak da artinya, jadi yang dipake amir aja, amat kan dah di phk”. Aku geli ketika tau maksudnya. “Na gitu dong ketawa, kan jadi makin cantik”. “Gombal”, jawabku sambil masuk ke dalem meninggalkan tu bapak karena dia lagi dilayani temenku. “Ih juteknya nongol lagi. Namanya siapa si tu yang cantek”. “Ayu pak”, kedengaran temenku menjawab pertanyaan tu bapak. “Eh disini ada layanan anter jemput cucian ya”. “Iya pak, bapak belon tau toh, padahal bapak sah lama jadi kastemer dimari”. “Bisnya yang cantek tadi gak perna ngasi tau si”. “Kok cantek si pak”, kedengaran temenku nanya lagi, “Mangnya bapak dari sebrang ya”. “Iya dari sebrang jalan sana”. “Maksud saya dari negara tetangga di sebrang sumatra, kan bahasa melayunya cantik jadi cantek”. “Gak kok, saya mah dari sebrang jalan ajah, gak jauh2 amir dari mari”. “Trus kok bilangvcantik cantek?” “Mo tau aja kamu, kalo yang cantek yang nanya baru saya jawab”. Aku jadi penasaran, jadi aku ke depan lagi. “Eh ada yang cantek, nongol lagi”. “Cantek paan si pak?” “Cantek tu ya kamu, cantik2 tapi jutek, jadi cantek, bukan bahasa sebrang sono”. “O, jadi Ayu cantik toh pak, makasi deh, jadi tersanjung Ayu”. “Palagi kalo gak jutek, jadi canbua deh”. “Paan lagi tu canbua”. “Cantik buanget”. “Makin tersanjung ni Ayu”. “Ay, kalo dah selseai anter ke rumah ya, tapi kamu yang anter, bisa kan”. “Buat bapak apa si yang enggak”, aku bales gombal juga. dan minta dinater ke rumah., “Alamatnya ini ya pak”. “Ya, deket kok, dari mari juga kliatan, tu disebrang sana”. “Iya deh pak, nanti Ayu call dulu kalo mo anter, ngambil cucian kotor juga bisa pak”. “Ya udah skalian bawa bon cucian baru ja kalo nganter ya, jangan jutek lagi ya”, katanya sambil meninggalkan londri. “Tu bapak naksir kamu deh Yu, kita manggil kamu ja Yu, dia Ay”. “Biarin ja, nanti Ayu minta dia ngajak aa teteh bonyok tetangga untuk ngelondri dimari”, jawabku ngikutin iklan mobil jadul banget.

Sejak hari itu aku yang jadi kurir cuciannya, karena gak jauh ya aku tenteng ja kalo bawa cucian bersih kerumahnya. Aku ngebel dulu untuk memastikan dia ada di rumah. Biasanya suka ada prempuan, kayanya si pembokatnya yang terima. Pas hari pilkadal (milih yang bakal ngadalin kita 5 taon kedepan) aku anter cucian kerumahnya, londri gak tutup biar katanya di hari pilkadal tu diliburin. “Kok nganter Ay, bukannya libur”. “Kantoran kali pak yang libur kalo londri mah enggak, om gak noblos?” “Gah, males, ngapain milih kadal”. Aku ketawa ja mendengar jawabannya, dia memang pinter banget nyemarakin suasana, aku nyaman banget ma orang kaya gini. “Na kamu ndiri napa gak noblos”. “Kudu kerja kan pak”. “Lagian semalem kan udah ya”, jawabnya lagi. “Kamsudnya?” “Bukannya semalem dah ditoblos”, katanya sambil ketawa. “Kamsudnya”. “Kamsudnya mulu, pura2 gak ngatri pa memang oon”. Wah guyonnya mulai sara neh (suku, agama, ras dan anatomi). “Iya semlaem kamu kan dah ditoblos”, wah vulgar banget guyonnya. “Gak da yang noblos Ayu kok pak, tinggal juga ndirian di kos”. “Kirain, tapi pernah ditoblos kan”. “Ngapain si bapak nanya2, kan privasi Ayu tu”. “O dah lama gak ditoblos ya, aku mau kok noblos juga, katimbang gak noblos di tepees mending noblos kamu kan, nikmat deh kayanya”. “Wah si bapak, pelecehan seksiul tu, udah ah Ayu bali, dah nganterin bukannya ditrimakasiin malah dilecehin”. “Becanda kok can, terlalu vulgar ya, sori deh”. “Can, siapa tu”, tanyaku. “Ya kamu, cantik, gini deh kita pergi makan ja yuk, kamu pamit ja pulang duluan, bilang ja sakit perut, itung2 nebus siul2in kamu”. “Kok siul pak”. “Kan kamu bilang tadi dilecehin seksiulnya”. “Bener mo ajak Ayu makan pak”. “a bener lah, masak boong ma yang canbua gini”. Aku lupa canbua tu apa artinya. Karena aku terdiam dia nanya lagi, “dah lupa ya canbua tu apa, cantik buanget”. “Masak si pak Ayua canbua”. “Suer, palagi kalo kamu senyum”. “ayu kan dandan ja enggak, baju belel gini”. “Cantik kan gak tergantung dari dandanan en pakean sayangku”. “Ih makin gombal deh si bapak”. “Tapi suka kan aku gombalin, tu senyum2 trus, tu mukanya merah”. Aku jadi malu, aku si seneng2 aja digombalin kaya gitu. “Ya udah, kamu pamit ja dari londri, bos kamu ka gak da, bilang ja kamu sakit perut”. “Kok bapak tau bos Ayu gak da”. “Pasti dia lagi noblos kan” “Iya pak, katanya si mo noblos, bapak ahli nujum ya”. “itu namanya analisis sayang, bukan nujum, pake logika ja”.

Aku pamit balik, aku pasang muka sakit dan bilang ma temenku mo pamit pulang duluan, sakit perut. Temenku si iya2 aja, cepetan aku pergi menuju ke tempat yang gak jauh dari rumah si bapak, gak enak kalo ke rumah si bapak lagi, kliatan dari londriku. Dia dah nunggu di mobilnya, segera aku masuk ke mobilnya dan duduk diseblahnya. “Beres can? Pasang sitbeltnya”. Karena aku ribet masang sitbletnya dia membantu aku. Karena sitebeltku mlintir dia bantu memberesin mlintirnya dulu, tangannya kayantya sengaja nyenggol toketku ketika mbenerin mlintirnya sitbelt. “Sori ya can, jadi kesenggol deh”. “sengaja kan”. “Sure enggak”. “Ya dah gak usah dibahas, bapak mo ajak Ayu makan dimana”. “Di mal”. “Ya pak, Ayu pulang dulu deh ya, masa ke mal pake baju belel gini, ntar bapak dikirain jalan ma pembokatnya”. “Gak papa, yang paneing kamu kan canbua, lagian kamu seksi kok pakeannya. Memang aku pake t shirt ketat sehingga toketku biar kecil juga kliatan menonjol. Jinsku 3/4 ketat juga, model hipster sehingga pinggangku suka kliatan kalo t shirtku keangkat keatas. “Dah gak usah tuker, seksi gitu kok kamu, seneng kan jalan ma abegeh seksi kaya kamu, jadi canbuasel deh kamu, cantik buanget seksi lagi”. “Bisa aja si bapak bikin singkatan, pasti pegawe negri ya”. “Kok pegawe negri?” “iya pegawe negri kekurangan kerjaan, pinter banget kalo disuru mikir singkatan2, makanya negri ini kudunya jadi RIS aja”. “Paan tu, Rep. Indon. Serikat?” “Bukan, RI Singkatan”. “Na kamu pegawe londri dah kaya pegawe negri, padahal banyak kerjaan”.

Karena mallnya gak jauh, bentar aja dah nyampe. Dia markirin mobil di basement mall, rame juga parkiran mall. “Kerna libur jadi rame deh mallnya”. “Napa, bapak malu ya kalo ketemu temen lagi bawa Ayu belel gini”. “Gak lah, bangga lagi bisa bawa abege yang canbuasel gini”, jawabnya sambil ngegandeng tanganku. “Can, aku beliin kamu pakean, mau gak, langsung dipake aja, bisnya kamu malu pake pakean yang kamu bilang belel”. “Beneran pak, mo beliin Ayu pakean, baek amir si bapak”. “Buat kamu apa si yang enggak, sejak liat kamu pertama kali aku dah suka deh liat kamu”. “Wah sppp dong pak”. “Paan tu”. “Suka pada pandangan pertama”. Dia tertawa, “pegawe negri lagi tu, ya udah ke toko pakean ja dulu ya, cari yang kamu suka trus kamu pake dah, pakean yang kamu pake skarang masukin di tas blanjaan”. Aku diajaknya ke depato yang jadi anchor mall itu, aku diajaknya ke counter pakean prempuan, aku milih2 lama banget. “Ni seksi buat kamu”, dia bantu milihin beberapa. “Kok milihinnya banyak banget pak”. “Kamu mo semuanya juga gak papa kok”. “Bener ni pak”. “Ya benerlah, masa boong”. khirnya aku jadiin ja semua yang dia pilihin, aku make yang paling seksi ja buat nyenengin dia. Jins dan tengtop, cuma belahan dadanya rada lebar, jadinya toketku ngintip dikit biar kecil juga. “Mbak bikinin bon, yang ini langsung dipake, gak papa kan”, katanya ke espege counter. “O gak papa pak”. Dia membayar di kasir, espege counter nerangin ke kasir bahwa satu langsung dipake. “Kamu seksi banget deh Can”. Namaku brubah jadi Can de. “Makasi ya pak, bapak baek banget, skarang pulang ya pak”. “Blon makan masak dah pulang, kamu mo makan apa”. “Ayu mah omnivora pak”. “Wah termasuk sosis ya”. “Iya”, jawabku, aku tau maksud omongannya kemana tapi aku pura2 gak ngatri aja. “Asik dong, bis makan di mall makan sosis dong ya”. Wah ada udang dibalik bakwan rupanya ni, pantes ja dia beli2in aku pakean, biar aja deh, aku memang suka kok ma lelaki tipe sibapak, lagian aku dah lama banget gak a6 a6 kan ma lelaki sejak cowokku ngabur ma abege laen.

Aku diajaknya masuk ke resto steak, wah enak banget deh steaknya, mana dagingnya empuk banget, maknyus deh pokok e. Aku kenyang banget, maklum steaknya gede ukurannya. “Pak, kenyang banget deh Ayu, bisnay gede banget steaknya”. “Yang gede kan yang enak Can”. “Bapak ni, siang2 gini vulgar trus omongannya”. “Bisnya gak nahan liat kamu seksi gini”. “Lebay ah”. “Suer, kamu seksi banget deh pake tengtop gini”. “Kan bapak yang milihin tadi, makanya Ayu pake yang ini, biar bapak seneng liatnya”. “Seneng banget Can”. “Dah kenyang gini ngantuk deh pak”. “Ya udah pulang yuk, bobo siang bis makan mang nikmat banget”. Jelas banget dia ngajakin aku bobo bis makan, emang diduinia ni gak da yang gratis. Ya gak papa, dah dibeliin baju, dikasi makan steak enak trus dikasi nikmat, kurang apa lagi dong. Sampe dirumahnya, aku ngumpet2 mlipir disamping mobilnya yang diparkir di carport supaya gak nampak dari londri, kuintip dari kendela kuliat bos dah da di londri, kliatan si dari rumah di bapak. “Napa Can, bos dah da di londri ya”. “Iya pak, makanya Ayu tadi mlipir masuk rumah bapak biar gak nampak dari londri”. “Ya udah, kamu santai ja dimari, mo ngopi?”. “ayu gak bisa angopi pak, ngantuk”. “Ya bobo ja di kamarku”. Aku digandengnya ke kamarnya. “Mangnya gak da pembantu ya pak”. “Pembantu cuma datengnya pagi, itu juga gak tiap ari, cuma bebersih dan nyetrika ja”. “Bapak tinggal ndirian?” “Ya, dah pisah ma nyonya, anak ikut ma nyonya di kota laen yang jauh disebrang sana”. “Sepi dong pak”. “Ya gak lah, kan ada yang canbuasel nemenin. Aku mau lo kamu temenin tiap saat”. “Wah Ayu kudu pindah kemari dong pak kalo tiap saat mah”. “Bole ja kalo kamu mau, gak usah kerja di londir lagi, ntar aku cariin kerjaan laen”. “Kerja paan pak”. “Yang pasti aku kerjain hihi”, jawabnya sembari ketawa, “dah pernah kan maen ma cowok kamu”. “Gak da cowok pak”. “Lo kok”. “Iya dah ngabur cowok Ayu ma abegeh laen”. “wah kuraj banget, dah dikasi enak malah ngabur. ya udah gak usah dipikirin, mangi dia tu brengsek tapi aku engak kok, ama aku ja ya”, rayuan mautnya dikluarin lagi. “Mangnya bapak gak malu punya cewek masi abege kaya Ayu”. “ya gak lah, kan canbuasel”, jawabnya sembari mulai memeluk aku.

Rupanya napsunya si bapak dah ampe ubun2, dengan penuh napsu dia melumat bibirku dan lidah kami mulai beradu. lidahnya mulai berusaha menyelinap masuk dalam bibirku, aku membiarkan lidahnya itu berpagutan dengan lidahku. Aku berusaha menikmatinya, dah lama banget gak ngerasa bibirku dikulum lelaki, bentar lagi pasti yang laen deh yang dikulum juga. Kami berciuman mesra, hidung kami sempat beberapa kali terantuk, sedotan dibalas sedotan, kami berciuman dahsyat hingga menimbulkan bunyi aneh sewajarnya orang berciuman hebat. Lidah kami saling bersilangan seraya berciuman itu, liur kami sudah saling tertukar. tangannya segra mengapai dadaku, diremasnya tokedku yang masi terbungkus pakean. aku sedikit mendesah diantara ciuman kami. Dia memainkan tokedku, meremasnya, menekannya dan menggesek2kan tangannya diarea pentilku. walaupun masi tertutup pakean, kerasa banget gesekan jarinya dipentilku, sehingga napsuku makin berkobar saja. “Ougghhh..” aku mendesah nikmat.

Dipeluknya tubuhku sambil berciuman, sambil menggesek pentilku. Tangannya yang memelukku itu menggosok selangkanganku, kemudian meremas bongkahan pantatku dari luar jinaku. “Ih… bapak bandel ya,..” Aku menghentikan ciumanku, sambil tersenyum aku berdiri dihadapannya. Dia tersenyum menatap wajahiku itu. Dia menjulurkan kedua tangannnya, menarik tanktopku keatas, melepaskan braku, menurunkan ritsluiting celpenku, sekaligus dengan cdnya diplorotkan kebawah. Dia memandangi tubuhku dengan takjub, “Wah bener2 seksi deh kamu Can, toket kamu merangsang banget biar kecil juga, pentil kamu imut dan masi pinki gitu, perut kamu rata banget dan gundukan jembut kamu rapi banget biar gak lebat juga. Satu kata, sempurna”, katanya sambil menirukan gaya tukang sulap yang bisa ngebuntingan janda trus dicerein. aku kembali dalam pelukannya. “Terusin pak”, pintaku. “Jangan panggil bapak dong Can”. “Bis manggil apa dong, manggil papah ja ya biar mesra”. Dia cuma ngangguk sambil kembali memeluk aku. Dia mencium bibirku, balik ke kening terus turun kebalik telinganku, diisep2nya telingaku, sesekali lidahnya disisipkan di lubang telingaku. “Ahhh, ahhh Pah,..enaaaak…” Akupun gak tinggal diam, aku meraba2 dadanya yang bidang, menjepit pentilnya yang dah mengeras dari balik baju kaosnya (sama kaya prempuan ya kalo napsu pentilnya ngaceng).

“Sekarang giliran kamu ya Can”. Aku segera mengangkat kaosnya keatas, dia mengangkat tangannya keatas sembari membantu aku melepas kaosnya. Lidahku segera merangsang pentilnya, menjilatnya sambil menyedot-nyedotnya membuat dia mendesah kenikmatan, “Enak banget Can, kamu ahli banget ngerangsang aku”, katanya sambil tersenyum. Aku membalas dengan senyuman. dia meletakkan tangannya diselangkanganku, dia menggerakkan jempolnya menempel di itilku, sedangkan telunjuknya digerakan di depan bibir memekku. “Owhh… Pah, Enak,.. ahhh..” memekku sudah mulai basah, dia menggerakan jemarinya makin cepat naik turun dipermukaan bibir memekku. Aku mendesis, sembari tak henti menjilati pentilnya. Dia kemudian meremas tokedku bergantian dengan mengilik itilku. Kurasakan permukaan memekku bertambah basah, “Pah… Ayu gak tahan pah, jangan di depan ajah.. ahhh, Pah masukin…” pintaku. Dia menuruti kemauanku, telunjuknya mulai ditusukkan kedalam memekku. Terasa memekku mengejang kemasukan jarinya. “Ini baru kemasukan jari ja dah ngempot memekmu”, katanya. Telujuknya masuk makin dalam, “Terus Pah, enak…” Aku terus menceracau, akhirnya telunjuknya mentok juga, sesaat didiamkan, aku tampak menarik nafas panjang, sebelum akhirnya dia menggerakan telunjuknya kluar masuk memekku. “Owwww, ahhh Pah…”.

Aku menceracau, berusaha memagut bibirnya, kami berciuman mesra sementara telunjuknya terus keluar masuk menjelajahi memekku. Aku membalas kenikamatan yang dia berikan, kuurai ikatan celpennya, kupelorotkannya, kuremas kontolnya yang besar dan sudah sangat keras itu. “Ih besarnya”. Dia makin memacu telunjuknya keluar masuk memekku, sementara aku membalas dengan mengocok kontolnya. Desah nikmat kami yerdengar diantara ciuman napsu, beberapa menit kami berpacu dalam keadaan itu, hingga akhirnya tubuhku menggelinjang hebat, menggelinjang panjang disertai desahan dasyat, tubuhku mengeras, aku terhantam gelombang organsme dahsyat, membuatku tak karuan mendesah, dia merasakan memekku yang seolah menyedot telunjuknya sebelum cairan memekku merembes keluar, “Awhhhhh…Oughhh…” Aku memeluknya mesra saat Orgasme itu tiba, nafasku tersengal sengal. Aku mengambil air minum dari meja dan menenggaknya, “papah hebat banget..” celetukku.

“Gerah Can, mandi dulu yuk”., dia menggandeng tanganku masuk ke kamar mandi yang ada didalem kamarnya. Dia mengambil sabun cair, menuangkan ketangannya dan membalurkan ke badanku, Lama sekali dia meraba2 badanku, yang pasti dia meremas gemas kedua tokedku gantian, pentilku diplintir2 sampe aku menggelinjang. Kemudian tangannya mengarah ke jembutku, digosoknya jembutku sampe berbusa, kemudian aku diminta mengangkang, dan itilku menjadi sasaran berikutnya. Napsuku sudah memuncak, sementara tangannya meremasi toked dan itilku. Dia juga gak bisa nahan napsunya lebi lama lagi. aku dimintanya membelakanginya, menyandarkan badanku ke tembok dan mengangkangkan pahaku, dari belakang dia menempelkan palkonnya yang sudah keras banget, perlahan digesek-gesekannya sepanjang garis memekku, terutama diitilku, aku melenguh hebat menikmati ransangan yang diberikannya, “Oughh, Pah..enakk..” aku terus melenguh. Akhirnya dia menekan kontolnya masuk dalam memekku, tiap centimeter kontolnya melesek masuk, “Awwwh,..Pah…ahhhh…” aku pun tak kuasa mendesah. “Can, peret banget memekmu” dia ikutan melenguh. Dia menekan dan mendorong kontolnya masuk lebih dalam. Dia meringis merasakan remasan otot-otot memekku. Aku sendiri hanya merem melek saja, menikmati tiap detik kontolnya masuk lebih dalam, sempat mentok beberapa kali, namun dia menarik pinggulnya lagi mencari ruang agar dapat menekan kontolnya masuk lebih dalam lagi.

“Ahhh, Pah,..dalem banget.. awwhhh..” rintihku, saat kontolnya akhirnya tertanam semua dalam memekku. Memekku yang peret terus berdenyut seolah memijat kontolnya yang berada di dalam sana. Digengamnya pinggulku sebagai tumpuan, digoyangnya kontolnya keluar masuk dalam memekku dengan kecepatan yang terus meningkat. Tokedku yang biar kecil juga berguncang kesana kemari mengikuti enjotannya. bunyi tabrakan bokongku dengan selangkangannya menimbulkan bunyi yang cukup nyaring. “Uhhh, owghhh,..ahhhh…” aku terus mendesah, sementara dia terus menyodok kontolnya sekuat tenaga. Sesekali tangannya menggapai tokedku yang menggantung dan meremasnya, membuat aku kembali melenguh erotis, lenguhanku rupanya membuat dia kian bernafsu untuk mengocok memekku, “Srettt, Srettt, Plak, Plak,..” bunyi-bunyian yang sering terdengar karena sentuhan tubuh kami, belum lagi cairan memekku yang terkadang merembes keluar melumasi kontolnya yang memungkinkan dia untuk menggenjot aku lebih cepat lagi. “Awwhh, Pah….Ahhhh..” tubuhku mengejang hebat, memekku mengejang lebih hebat lagi meremas kontolnya yang sedang mengaduk2 memekku sampe ke dasarnya, dan akupun kembali klimaks. Terasak semburan hangat cairan memekku yang menyentuh kepala kontolnya, terus membasahi batangnya hingga merembes keluar. Beberapa detik aku menutup mata dengan tubuh yang bergetar. “Oohh.. Ayu keluar Pah”.

Dia mencabut kontolnya yang masi sangat tegar dari memekku. Aku kemudian berjongkok dihadapannya, meraih kontolnya, kugenggam dan kuremas2. Kontolnya kujilatin, biji pelernya juga kulalap, kuisap dan kusedot2. Sesekali bijinya kutarik tarik memberikan kenikmatan sambil terus mengocok kontolnya. “Ahhh, ahhh..” dia mendesah kenikmatan sesaat kontolnya masuk kemulutku, mulai kusedot2 kontolnya, ”Aghhh..”, dia mengelinjang nikmat. Kepala kontolnya kuisap sementara tanganku aku henti mengocok batangnya. “Lanjutin diranjang ya Can, kamu hebat banget maennya”. Dia langsung membopong badanku yang juga imut dan membawanya ke ranjang.

Kerna dia belon ngecret maka segera dia take action. Dia mencium bibirku, tangannya kembali merangsang bibir memekku yang mulai basah, “Oughh, Pah…” aku mendesah. Dia menelusuri daguku, leherku sehingga aku kembali menggeliat2, sampe akhirnya mengulum pentilku. Tangan satunya digunakan untuk mengilik2 itilku sehingga aku kembali melenguh melampiaskan kenikmatan atas rangsangan yang diberikannya. Jemarinya sesekali disisipkan lagi dalam memekku sementara terus diciuminya toked dan pentilku. Dikunyahnya pentilku pelan, dijilatinya seluruh bagian dari tokedku, ” Ughhh, Pah..ahhhh “ aku terus melenguh yang rupanya menambah naik napsunya juga. Pinggulku bergoyang erotis menikmati rangsangan dari jarinya, memekku kian basah, aku dapat merasakan otot-otot memekku berkedut meremas telunjuknya didalam sana.“Hahhh, ahhh, hahhh..” aku mendesah dengan nafas yang memburu, “Enak Pah.”

tak perlu komando darinya, begitu punggungku yang sempat terangkat saat orgasmeku yang kesekian, langsung ditancapkannya lagi kontolnya kedalam emekku, langsung di keluar masuk kan sehingga aku kembali mendesah. Terus digalinya memekku beberapa menit, tak secepat tadi memang namun sekarang hanya dengan penetrasi pendek, hanya kepala kont0l dan sebagian kecil batangnya yang masuk. Ini cukup membuat aku blingsatan dan berusaha menggoyangkan pinggulku keatas, menginginkan penterasi yang lebih dalam. “Ahhhh, ahhhh, Papah.. jahat ahhh..” Rengekku, namun dia tak tak perduli karena dia pengen mendapatkan kepuasan maksimal dariku, jadi dia gak mau buru-buru keluar. Diciuminya lagi pentilku, diremas dan ditarik-tariknya, kemudian dijilati, diisap sambil sesekali dikunyahnya. Aku langsung menggelinjang nikmat begitu lidahnya menjelajah tokedku bagian bawahnya, sementara dia teruis saja menggenjot kontolnya kluar masuk memekku. “Ughhh, Pah..ahh,..” aku terus melenguh keenakan sambil merem melek itu.

Setelah dirasakannya sedikit sudah tenang dia menyodokan kontolnya dalam-dalam, kali ini dengan seluruh tenaga, aku langsung melolong dahsyat, memekku kembali mengejang, lelehan cairan memekku kembali menerpa kontolnya. tubuhku bergetar, meski tak sehebat tadi, aku kembali mencapai puncak kenikmatan. Remasan yang seolah memijat kontolnya di dalam memekku, membuat kontolnya seketika meledak, memuncratkan peju angetnya dalam memekku. Banyak sekali, aku merasakan hantaman kecretan pejunya dalam memekku. Dia mendiamkan kontolnya dalam memekku hingga kembali mengecil dan keluar dengan sendirinya, sementara aku hanya diam menatap langit-langit menikmati yang barusan melanda tubuhku untuk kesekian kalinya. Harus kuakui dia memberi kenikmatan ke aku banget2, lebih dari yang kudapaet dari manton cowok kuraj tu. “Pah, nikmat banget deh, Papah bisa bikin Ayu klojotan trus, ampe lemes deh Ayu pah”. “Aku juga nikmat banget maen ma kamu Can, memek kamu peret banget deh, kerasa banget kedutannya kalo kamu 0”. “Bisnya kontolnya papah gede banget si, yadi sesek deh memeknya Ayu, kalo diamblesin ampe mentok2 nikmat deh Pah”. “Mo lagi kan kamu”. “Mau lah pah, tapi istirohat dulu ya, biar lemesanya Ayu ilang”.

Aku terbaring diranjang, kringeten, dia ke kamar mandi dan kudenger shower mengguyur, aku terlalu lemes untuk turun ranjang sehingga lama2 mataku terpejam dipeluk dinginnya ac yang nyala dari tadi, akupun terlelap, aku gak tau kapan dia kluar dari kamar mandi. Ketika aku terbangun dah sore kayanya. dia gak da di kamar. Aku ke kamar mandi buat pipis, kemudian aku kluar kamar masi telbul nyariin dia. Dia lagi duduk dimeja makan, cuma bercelpen sambil minum kopi. “Kamu mo minum apa Can, kalo yang dingin2 ambil ja ndiri di lemari es, kan kamu gak suka ngopi”. Aku cuma ngambil segelas aer ja, langsung kutenggak abis. “wah dehidrasi ya kamu, ampe aus gitu”. Aku ambil aer segelas lagi trus aku duduk dipangkuannya. “Ih manja”. “Ayu mandi tiap ari kok Pah”. Kamsudnya”. “Tadi kan papak bilang Ayu manj, tu kan mandi jarang”. “bisa aja ni pegawe negri, katanya sambil memlintir pentilku dari belakang. “Dah mandi dulu sana, dah gitu kita jalan lagi, kan dah waktunya nyasri makan malem, dah laper blon”. “Blon kerasa si Pah”. “Ya terang ja gak kerasa,. dah diganjel 2 gelas aer gitu, mandi dulu gih”. “Mandiin dong”, manjaku. “aku dah mandi tadi, bisnya kamu bobonya lelap gitu jadi gak tega mo ngajakin mandi. Pake baju seksi yang laen ya”. Aku segera menuju ke kamar mandi, menyegarkan badan dibawah shower, kugosok badanku dengan shower gel yang wangi dan kubilas dengan pancuran air dingin hingga bersih, seger banget rasanya, cuma waktu masuk kamar jadi menggigil karena terpaan dinginnya ac’ Segera aku mengeringkan badanku dengan anduk dan memake pakean laen yang tadi dibeliin. Senada semuanya, tengtop seksi dan jins ketat, dia beliin aku gitu semua modelnya, baeknya tadi aku beli daleman juga, jadi bisa ganti daleman. Aku kluar kamar, dia juga dah rapi, “Yuk brangkat”. “Ke mall yang tadi lagi pah”. “Gak lah, kan banyak mall laen deket sini juga, kamu mo blanja lagi?” “Mangnya papah mo bliin Ayu apa lagi, kan tadi dah beliin banyak baju”. “Hape kamu dah jadul banget, beli yang baru ya”. Aku seneng banget diperhatiin kaya gitu. Segera aku duduk disebelahnya di mobilnya dan mobil meluncur ke mall yang laen lagi. “Di mall tadi gak da toko hapenya Can, makanya aku ajak kamu ke mall yang ini”.

Di mall itu dia belijn aku hape baru, “Yang lama buang ja lah, dah jadul gitu. Mas tolong pindahin datanya ke yang baru ya”. Yang jugal mindahin semua data yang ada di hape bututku ke yang baru, dia ngajarin basicnya make hape baru, lebihnya ya kudu baca manual ndiri. “Ntar aku ajarin deh laennya dirumah”, katanya. “Beli sim cardnya skalian bisa mas”. Dia beliin sim cardnya skalian dan langsung didaftarkan untuk bisa mengoperasikan hape baru tu, Hape lamaku dimasukkan ke kantong blanja beserta kotak hape baru, kartu garansi dan asesorisnya. Bis gitu baru kita nyari makan lagi. “Makan yang enteng ja pah, jangan berat kaya tadi siang”. “Kalo enteng ya kapas Can, mangnya mau makan kapas”, guyonnya, aku ketawa ja ngedengernya. “Ya udah makan mi aja ya”. Kami makan mi aja, kenyang juga kok. Bis makan kembali ke rumahnya. aku seneng banget blajar hape baruku dari dia. Dah rada ngerti baru coba baca manualnya, gak kerasa ampir tengah malem. “Can, ngantuk, bobo yuk”. “Bobo pa bobo”, godaku. “Ya boboin kamu dulu baru bobo”. Aku digandengnya ke kamar, hape, kotak dn asesoris kutinggal ja di meja.

Dengan penuh napsu aku ditelanjanginya dan langsung diseretnya ke ranjang, dia melepas semua yang nempel dibadannya, kontolnya yang besar dan lumayan panjang dah keras banget kaya meriam siap nembak memekku dengan pejunya. Dia berbaring sambil menikmati memekku yang nelungkup diatas badannya dalam arah yang berlawanan, aku sibuk melayani kontolnya dengan mulut dan lidahku, posisi 69 gitu deh. Semakin dikulum kayanya kontolnya semakin keras dan berdenyut, itu dilakukan sepuluh menit lamanya. Kemudian ganti adegan lagi, aku naik ke selangakangannya dan memasukkan kontolnya ke memekku. “Uuugghh..!” desahku saat kontolnya menusuk ke dalam. Dia juga mendesah merasakan jepitan memekku terhadap kontolnya. Liarnya goyanganku membuat dia makin seru melenguh. Tangannya dijulurkan ke atas meraih kedua tokedku, meremasnya sambil terus menyedot pentilnya. “Ahh.. Ohh.. Pah”, desahku sambil menggeliat-geliat. Kemudian dia membantu dengan enjotan dari bawah yang membuat kontolnya nancep dalem banget di memekku, diserang kaya gitu aku gak bisa tahan lebih lama lagi, cepet banget aku nyampenya.

Setelah itu kami ganti posisi. Kali ini aku nungging dan dia menusukku dari blakang. Sambil mengenjot, tangannya mulai merayap di tokedku yang berguncang2 seirama dengan enjotannya, memilin pentilku dan meremasnya. Genjotannya berlangsung dengan liar dan cepat. Aku menggeolkan pantatku mengiringi enjotannya. “Yaah, gitu Pah.. Terus..Pah.. enjot Ayu sepuas papah!” desahku menghayati setiap enjotan kontolnya. Akhirnya tubuh kami sama2 menggelinjang diiringi erangan yang sahut-menyahut. Pejunya menyembur deras berbarengan dengan sampainya 0 ku lagi. Dia mencabut kontolnya dari memekku dan segera aku menjiati dan mengisap kontolnya yang belepotan peju dan cairan memekku sampe bersih, dia terus ja menggeliat selama kontolnya kujilati sembari kuemut2. akhirnya kami terkulai lemas, tubuh kami sudah berkeringat, nafas pun sudah putus-putus. “Hebat deh papah maennya, ayu puas banget deh Pah”. “Mana nikmat ma si kuraj”. “Jauh nikmat ma papah lah, mana kontolnya papah kan gedean dan lebi panjang, masuknya dalem banget pah. Kapan lagi Ayu bisa ngerasain nikmat kaya malem ini”. “Saben malem juga bole Can, asal kamu tinggal dimari, mau gak”. Aku gak menjawab, dia memelukku dan gak lama kami terlena kembali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *